Khamis, 1 Oktober 2015

PAKAIAN BARU oleh Azhan A. Kamal


Syukurlah,
Tuhan telah membukakan
Pintu hatinya untuk kembali
Menanggalkan pakaian semalam
Yang penuh terpalit noda hitam
Di almari kenangan.

Lalu bersungguhan dia menguncinya
Dengan keimanan
Agar tidak lagi terlanjur sesalan.

Syukurlah,
Termakbul doa ayah bonda
Dia kembali menyarungkan pakaian baru
Dari almari keinsafan itu
Agar segala sesuatu yang diburu
Tidak lagi tersasar seperti dulu.

Bercahayalah seraut wajah
Dia kembali melangkah penuh gagah
Di tangannya menggenggam kunci kebebasan
Dan haruman seribu kemenangan
Inilah kemerdekaan hakiki seorang insan
Dari belenggu kedurjanaan
Sebuah kehidupan yang tidak punya
Belas kasihan.
 

Azhan A. Kamal
Cyberjaya, selangor
31 Julai 2007


Sebuah sajak di blog Detik Jantung Waktu (DJW). Aku membaca berkali-kali. Cuba memahami pada yang tersurat dan tersirat.



 

Tiada ulasan: