Rabu, 30 Disember 2009

AMBIL BAHULU DI KAMPUNG


Aku akan balik ke kampung hari ini untuk mengambil bahulu yang telah ditempah oleh kawan-kawan sebanyak 2650 biji. Lepas habis kerja nanti aku kena bergegas ke kampung. Alhamdulillah kampung aku tu dekat saja. Kalau nak balik hari tiada masalah. Lepas balik dari kampung, aku akan terus ke Puncak Alam menghantar 2000 biji disana.



Perniagaan bahulu yang diusahakan MAK memang nampak hasilnya. Tidak sia-sia aku melaburkan lebih kurang 5k daripada duit saham tempohari. Ituari mak cakap pinjam saja, tapi sampai sekarang tiada instalment. Hahaha pun tak pernah bertanya. Kalau dia nak bayar aku ambil, kalau tak aku diam sajalah. Aku malas nak berkira-kira dengan orang tua ni. Tapi kalau MAK dan ABAH susah-susah cari duit dan kemudian anak lelaki dia yang ’seorang tu’ meminjam dan meminta-minta dengan dia dan dia pulak memberi tanpa ’hengat’ harus naik angin jugak aku ni.



Mak pernah tercerita pada aku yang dia sengaja mengada-ngadakan cerita yang Mak, Abah dan Adik Yul nak duduk menetap dengan aku di Subang. Beriya-iya anak lelaki dia yang ’seorang tu’ nak duduk umah Mak dan MENGAMBIL SEMUA DUIT GAJI FELDA YANG RM1000 ++(lebih kuranglah, aku tak tahu gaji sebenar FELDA). Wahh itu rupanya RUPA SEBENAR anak lelaki dia yang ’seorang tu’, HEBAT BETUL kan. Dulu bukan main menyanjung segala. Apa saja dia hendak ’diberinya’.



Dengar saja dia cakap macam tu, Mak dengan Abah sudah berpakat-pakat untuk membuat mesyuarat ANAK BERANAK untuk membincangkan mana hala tuju kitaorang bila Abah dengan Mak dah tiada nanti. Itu termasuklah rumah yang di Gedangsa tu, tanah kebun yang 10 ekar dan gaji Peneroka yang diberi FELDA setiap bulan.


Kalau akulah, rumah Mak tu aku akan bagi Kak Ida duduk. Sebab Kak Ida pun sudah tidak bersuami, rumah yang ada sekarang pun menumpang di tanah orang. Tulah yang mertua dia selalu menghina Kak Ida, orang miskinlah katakan. Eleh macamlah mertua dia tu KAYA SANGAT. Duit gaji Felda tu, separuh Mak ambil, separuh lagi bagi Kak Ida sebagai upah dia menjaga rumah. Anak-anak lain biar berdikari sendiri, kerja kuat untuk mencari reta sendiri. Dulu aku pun susah juga. Selalu tak ada duit, tapi aku ada sikap disiplin. Itu yang membuat aku maju. Jangan tidur sampai kena langkah oleh burung. Rezeki jauh.



Mak, Abah dan Nurul boleh duduk dengan aku kalau dia mahu. Kalau dia tidak mahu diganggu, dia boleh duduk rumah aku di Bukit Beruntung tu. Memang aman damai. Aku ni, tak dapatlah nak bagi dorang tu mewah-mewah, tapi insyallah cukup makan pakai.

* Gambar TERATAK RIVER VIEW, Tg. Malim & Family picnic 2009