Selasa, 10 November 2009

PEMBUNUHAN PALING SADIS DI ABAD INI




ALOR SETAR - Keengganan seorang isteri untuk berbaik-baik semula dengan suaminya setelah tidak tinggal bersama sejak dua bulan lalu membawa maut kepada wanita itu.


Dalam kejadian pada pukul 1 petang di Kampung Kuala Sungai, Mukim Kubang Rotan di sini semalam, Zabedah Ali, 73, mati terkena tikaman oleh lelaki dipercayai suaminya sendiri di pekarangan rumah mangsa.
 Mangsa ditikam dengan pisau selepas suaminya yang berusia 75 tahun gagal memujuk isterinya untuk tidak bercerai.

 Bapa saudara Zabedah, Mustafa Ahmad, 80, yang menyaksikan kejadian itu berkata, dalam proses memujuk mangsa, tercetus perang mulut di antara pasangan suami isteri itu.
 "Suspek ada kata, dia mahu ajak Zabedah mati bersama. Selepas gagal pujuk Zabedah, ketika suspek mahu bersalam dengan Zabedah dia terus menikam di sebelah kiri perut Zabedah guna pisau," kata beliau ketika ditemui di sini semalam.
 Menurut Mustafa, pisau tersebut dipercayai dibawa oleh suspek dari rumahnya di Kuala Kedah.


 Mustafa memberitahu, selepas menikam mangsa, suspek cuba melarikan diri namun anak tiri Zabedah yang berada di tempat kejadian mengejarnya dan menahan lelaki itu.

Ini adalah cerita paling hebat di abad ini. Tak sempat aku nak menuntut ilmu untuk digilai ramai seperti itu. Sampai edah belum habis lagi orang lain dah que untuk meletakkan diri yang ke 11 dan seterusnya. Wow.
 

Ada lagi ke orang menuntut ilmu yang pelik-pelik dalam zaman ultraman ni. Risau jugak aku ini. Mana tahu nanti aku pulak yang tergila-gilakan orang yang tak sepatutnya. Ishh

Sepatutnya dikala usia dah berbau tanah kubur seperti itu, dekatkanlah diri dengan SANG PENCIPTA. Menambahkan kutipan pahala selagi boleh sebagai bekalan DISANA. Bukan kah itu lebih baik. Perlu lagi kah memiliki wanita yang pernah cantik satu ketika dulu? Kenapa pula harus bercerai-berai dikala kederat tinggal sejemput. Sungguh pelik dan memeranjatkan. Hmmm MALAYSIA BOLEH!!


CERITA DARI KAMPUNG PART II






Umairah sudah keluar wad. Masa aku menelefon tadi dia yang angkat. Alhamdulillah. Semua orang sudah memulakan rutin harian masing-masing. Tiada yang ponteng sekolah pula hari ini. Selalu ada saja yang terperangkap bila aku buat ‘spotcheck call’.