Isnin, 23 November 2009

GAZA





Cerita seorang mujahidin Al Qassam ‘pasukan lain’ berseragam putih turut serta bertempur melawan Israel di GAZA.



Cerita satu: Pasukan Israel telah menahan dan menyoalsiasat budak kecil akan ciri - ciri para pejuang Al-Qassam. Anak laki-laki itu menjawab bahwa pejuang Al-Qassam biasanya mengenakan baju hitam. Tentera itu marah dan memukulnya hingga rebah. Akhirnya, dia menjerit dengan keras, “pembohong! Mereka itu berseragam putih!”




Cerita dua: Kisah itu bermula ketika seorang driver ambulan yang ditahan pasukan Israel. Ia ditanya, apakah dia dari kelompok Hamas atau Fatah. Dia menjawab, “Saya bukan kelompok mana-mana, saya cuma driver ambulan,” jawabnya. Kemudian tentara Israel itu terus bertanya, “Pasukan yang berpakaian putih-putih di belakangmu tadi, dari kumpulan mana?” Driver itu pun kebingungan. Dia menoleh dan tidak melihat seorang pun yang berada di belakangnya.




Cerita tiga: Di medan tempur pula, ada seorang mujahidin yang telah menanam sebuah bom (periuk api) kecil untuk menyambut pasukan Zionis yang melalui jalan tersebut. Walaubagaimanpun tidak disangka sebuah helikopter menurunkan sejumlah pasukan dengan bilangan yang besar menuju tempat bom kecil tadi. Akhirnya dia memutuskan untuk kembali ke tempat bom tersebut kerana beranggapan bahawa bom tersebut tidak akan berjaya membunuh mereka, kerana jumlah mereka amat ramai. Namun, sebelum beranjak meninggalkan lokasi, pejuang itu mendengar suara aneh. ‘Utsbut, tsabatkallah!” (Tetaplah di tempat, maka Allah menguatkanmu). Ucapan itu, didengarnya sangat keras dan berulang-ulang sebanyak tiga kali. Ia tak tahu siapa yang mengatakan itu dan dari mana datangnya kerana tidak ada siapa pun yang bersamanya. Selang beberapa saat setelah peringatan itu, bom itu meletup dengan kuat sekali dan pasukan Zionis yang ramai itu telah hancur.



Cerita empat: Seorang pejuang lainnya terselamatkan dari peluru tentera Israel karena terhalang mushaf Al-Quran yang selalu tersimpan di sakunya. Timah panas itu gagal menembus jantung pejuang tersebut. Buku kumpulan itu berlubang, akan tetapi hanya sampul muka mushaf yang rosak.






Cerita lima: Kisah tentang tubuh pejuang Gaza yang mengeluarkan bau harum. Walau sudah hancur, tubuh pejuang Al-Qassam mengeluarkan semerbak bau misk dan itu terulang kembali setelah 20 hari wafatnya.






Alangkah agungnya seorang yang syahid… Di akhirat ia memperoleh kebesaran luar biasa. Dia tidak meninggalkan dunia ini kecuali dengan barisan yang mulia. Manusia menangis, sedangkan syahid tersenyum kegembiraan melihat tempat tinggalnya di syurga.



Antara gambar-gambar ketika bom phosphorus menghujani sekolah di GAZA. Beribu-ribu kanak-kanak mati dan dunia pula hanya diam membisu. Seperti mengizinkan pencabulan kemanusiaan tersebut oleh si KUFUR. Hanya ALLAH swt yang dapat membantu mereka. Amin. Al-fatihan untuk saudara-saudara ISLAM disana