Isnin, 30 November 2009

CUTI RAYA KORBAN YANG BEST


Aku cuti RAYA KORBAN tempohari bermula hari rabu sampailah semalam. Best betul. Hari rabu pagi aku sempat repair racking van. Order besi baru dan terkial-kial memasang sendirian. Aku jugak memotong papan untuk dibuat lantai. Jiran-jiran kiri kanan semua ushar dari tingkap saja. Aku buat-buat tak nampak. Mesti dorang terkejut tengok aku menukang segala. Hahaha. Iyelah selama hari ini dorang gelarkan rumah kitaorang ini rumah ANAK DARA. Tiba-tiba ada bunyi ketukan mestilah dorang terkejut. Adik JANTAN aku tu pun dorang gelarkan anak dara jugak kot. Hahahaha. Patutlah dia beriya-iya nak pindah, takut TERPONDAN nanti tu.



Lepas siap van, aku ke ROC memperbaharui lesen perniagaan yang dah mati bulan MAY tempohari. Huhuhu kena panalti sebab lambat renew. Kos renew RM60 kos bayar panalti RM80 total satu syarikat RM 140 x 2 syarikat = RM280. Sungguh tak berbaloi. Haa makanlah duit rakyat banyak-banyak, mudah-mudahan kat sana nanti senanglah hidup korang... macam siot. HARAM LAH SETAN.


Lepas solat maghrib aku balik kampung, itu pun lepas digesa oleh Ika dan Nurul. Bila nak balik ni? Naik bengang jugak aku bila ditanya bertubi-tubi. Haaa jom...


CUTI RAYA YANG SAKIT TEKAK



Di Gedangsa sekarang musim rambutan di semua rumah. Anak cucu yang balik beraya dirumah semua lepak-lepak bawah pokok rambutan saja. Sampai sakit tekak tahap maksima. Kepada kawan-kawan yang teringin makan rambutan gading(kuning) rambutan gula batu(merah) jemputanlah datang ke rumah aku. Bagitahu lah awal kat aku. Tapi make sure pandai memanjat. Kalau tak semua macam aku saja. Tengok rambutan dari bawah. Durian pun ada tapi adalah dalam 5 bijik saja. Tak berapa menjadi pulak tahun ini.


Semalam aku memanjat rambutan gula batu. Rendah saja, tapi kalau nak memetik kena memanjat juga lah. Banyak juga yang berjaya aku petik. Pokok yang aku panjat semalam dahannya rapuh. Tempat aku berpijak tu sekah. Nasib baik aku berpaut kuat pada dahan kecil di depan aku. Macam tarzan jugak aku. Kalau tidak memang jatuh tergolek aku. Mak di bawah sudah pot-pet pot-pet menyuruh aku turun cepat. Aku pun turun sajalah. Kalau ikutkan hati belum hendak turun lagi tu.