Rabu, 18 November 2009

AMAH INDON BUAT HAL LAGI

Sumber : KOSMO 18 November 2009


SHAH ALAM - Sepasang suami isteri warga asing yang telah menetap di negara ini selama 10 tahun tidak menyangka pembantu rumah mereka berusia 50 tahun tergamak melarikan puteri tunggal mereka, Siti Nurdiana Aung Soe berumur 2 tahun.



Aung Soe atau Abu Hussin, 38, warga Myanmar dan isteri, Haslinda Damanik, 35, warga Indonesia, terkejut apabila mendapati amahnya dikenali sebagai Suparmi dan anaknya tiada di rumah sebaik pulang dari kerja kira-kira pukul 7.30 malam semalam.


Ini adalah merupakan salah satu sebab kenapa aku tak mahu dan seboleh-bolehnya mengelak untuk menggaji AMAH INDON. Walaupun bukan semua, hanya segelintir sahaja yang buat taik aku tetap melebelkan mereka sama rata. Macam mana yang mereka gelarkan kita ini secara keseluruhannya ’MALENG SIAL’ (PENCURI SIAL). Lain kali kalau hendak mengutuk orang bercermin 10 kali dahulu. Siapa pencuri sebenarnya. Senang-senang saja nak larikan anak orang. Kalau anak kucing pun orang marah kalau dicuri ini lagi anak orang. Ada hati nak mintak gaji minimum RM800 sebulan. Huh JANGAN HARAPLAH.



Majikan-majikan kepada AMAH di MALAYSIA ini seharusnya tanpa mengira bangsa sudah mewujukan satu badan/persatuan yang berkuasa untuk membela bukan sahaja poket mereka tetapi juga harta benda mereka, termasuklah anak-anak dan suami mereka dari dilarikan AMAH yang tidak bermoral ini. Bukan itu sahaja badan/persatuan ini lah seharusnya menjadi wadah dan tempat mendengar setiap keluhan para majikan yang bermasalah dengan AMAH. Tak perlulah kejap-kejap masuk TV cakap itu dan ini lepas tu menyepi, tahu-tahu keluar berita majikan wajib menanggung kos sekiranya AMAH melarikan diri. Kita ini sentiasa sangat hendak mengunapakai omongan orang besar warga dia yang tak sudah-sudah menyusahkan minta itu dan ini segala. Huhh


GAMBAR DARI EMAIL






Seorang sahabat telah mengirim gambar-gambar ini. Seronok bukan main lagi aku. Aku kan gila gambar-gambar seperti ini. Gambar yang membawa 1001 cerita dan menyimpan makna yang tidak dapat diluahkan dengan kata-kata.