Rabu, 9 September 2009

ZAKAT FITRAH TAHUN 2009.

Telah diwartakan seluruh Negara kenaikan zakat tahun ini adalah RM7.00. Aku sedikit pun tak terkejut dengan kenaikan itu. Apa nak dihairankan. Tahun 2009 adalah merupakan tahun kenaikan segala bagai keperluan hidup bersempena dengan naiknya pemimpin baru Malaysia. Apa nak hairan, Malaysia BOLEH!!!
 
Pengagihan zakat tahun ini telah pun bermula. Ada juga aku dengar suara-suara sumbang merunggut tak puas hati kerana dirinya tidak tersenarai. Yang peliknya, si perunggut itu bukanlah asnaf yang layak sebagai penerima wang zakat. Dia bukan anak yatim atau fakir miskin apalagi orang kurang upaya bukan juga ibu tunggal atau pun balu tetapi dia yang mengolongkan dirinya sendiri sebagai itu. Pada firasat mata akulah dia adalah golongan kurang usaha atau paling tepat pemalas. Kesihan sungguh aku pada golongan seperti ini. Ish ish.



Bazar Ramadhan Subang Perdana 2009.

Semalam di bazar. Adik gerai satay yang meniaga di sebelah aku membelanja seorang pengemis cilik di kaki lima, air kelapa untuk berbuka puasa. Kerana kelembapan tuan punya gerai air kelapa, dia membayar dan berlalu untuk membeli juadah lain. Sebelum berlalu dia sempat berpesan supaya air kelapa tersebut diberikan kepada si cilik itu. Setelah agak lama, si cilik terkial-kial untuk bangun kerana kehilangan sebelah kakinya dan bergerak meninggalkan bazar. Tiada bungkusan air kelapa di tangannya. Lama aku perhatikan pemilik gerai kelapa tersebut. Sebelum si cilik itu memintas gerai kelapa tersebut aku bertanya dengan keras ” dah bagi air kelapa tadi?” kedua-dua mamat Indon tu terperanjat. Kalut ribut dia membungkus air kelapa dan aku masih tercegat memerhatikan. ”Straw tak bagi?”Aku mulai hangin satu badan, kali ini dia bertambah kalut. Setelah memastikan air kelapa itu sampai dengan selamat ke tangan pengemis cilik itu aku berlalu ke gerai ku semula yang berada tidak jauh dengan gerai kelapa itu. Dari jauh dia bercakap-cakap sesuatu sambil memandang aku. Sah mengumpat lah tu. Kurang ajar sungguh pendatang ini. Kenapalah pendatang ini dibenarkan meniaga di bazar-bazar? Dan mengapa terlalu bodohnya orang kita yang menjual tapak bazar kepada mereka.

Tiada ulasan: