Sabtu, 26 September 2009

SELAMAT HARI RAYA 2009






Pejam celi-pejam celik dah berakhir Ramadhan yang mulia itu. Sedih pula rasanya. Yelah bulan yang lebih baik dari seribu bulan kan. Entah tahun depan dapat berjumpa lagi entah kan tidak. Aku harapkan aku akan berjumpa semula dengan Ramadhan 2010, dengan keluarga dan kawan-kawan yang aku ada sekarang.


Raya tahun ini sungguh haru biru. Aku kuatkan hati meniaga juga hingga hari Jumaat dan jam 2.00 pagi baru sampai kampung. Hajat nak meniaga hingga sabtu memang tak dapatlah, Mak aku asyik menelefon tanya bila nak balik. Mak tak ada orang yang tolong. huhuhu. Wiraku tak boleh bawak laju-laju, dia tengah sakit. Lepas syawal ini akan dihantar ke bengkel. Sampai rumah terus tidur. Bangun pagi segala macam benda nak buat. Mana nak kemas rumah, menyapu halaman yang luas tu, cincang daging dan ayam, anyam ketupat dan merebusnya, nak tolong emi meniaga lemang di depan simpang, basuh pulut dan perah santan kelapa dan segala macam lagilah. Aku tidak berbaju baru di pagi Syawal sebab tak sempat nak membeli. Tetapi aku berbaju baru di pagi raya kedua. Hahaha. Petang raya tu aku pusing pekan Tg. Malim yang lengang tu untuk cari baju. Manalah ada kedai yang bukak. Tup-tut terpandang kedai aci tepi traffic light depan bus stand, apalagi aku sambar kurta dengan harga RM40. Ok jerlah kan.


Raya kedua kami sekeluarga ke Sekincan menziarah Embah dan Wak di Sg Nibong. Sempat jugak aku merakam gambar di situ. Adik-adik ku cukup suka bergambar, Cuaca pun cantik dengan langit yang membiru.

ZIARAH KELUARGAKU DI KUBURAN

Selepas solat Jumaat semalam, aku, Abah, Emi, Lin, Wani dan Nurul meluangkan masa menziarah pusara orang-orang tersayang. Arwah Kakakku yang sulung, Atuk dan Nenek. Tiada siapa pun disitu selain kami. Sibuk sangat beraya hingga terlupa orang-orang yang telah jauh dengan kami. Menitik air mata mengenang setiap mereka. Saat-saat susah dan senang bersama satu ketika dahulu.



Air mata ku bagaikan hujan bila sampai ke pusara Nenek. Barisan mozek tidak tersusun dan tak sempat dilekatkan menambah sebak. Adik-beradik emak yang ramai tu tidak terpandang kah pusara yang tidak terurus itu ??? Paman Sarom tak sempat menyudahkan kerja memasang mozek itu selepas dihantar ke Pusat Serenti. Tapi adik-beradik lain ??? nampak sangat tiada siapa daripada adik-adik Emak yang menziarah pusara insan yang pernah melahirkan mereka itu. Rasa hormat aku pada mereka hilang sedikit demi sedikit. Janganlah hendaknya perkara ini berlaku kepada adik-adik ku nanti.


‘Oh alah Mak, Mak....’ suara keluhan Abah dalam loghat Jawanya cukup jelas dan menambah sebak di dada. Memang aku tak dapat melupakan detik-detik itu seribu tahun lagi... Rasa jengkel, marah dan benci pada mereka kian meluap-luap. Kalau bab duit peninggalan Embah bukan main lagi, pandai pulak berkira-kira terutama menantu yang perempuan. Cehhh

Tiada ulasan: