Khamis, 10 September 2009

MOOD RAYA DAH TIBA.

Walaupun ketibaan Aidilfitri masih jauh, namun kemeriahannya mula dirasai. Tahun ini kebangkitan mood raya sedikit terbantut. Maklum sahajalah kegawatan ekonomi dunia yang masih terkesan hingga hari ini. Ditambah pula dengan kenaikan harga beberapa bahan keperluan asas yang seringkali menjerut tengkuk rakyat malaysia. Tidak kiralah PMnya bersilih ganti, dari Pak Kiai hinggalah ke Pak Yangtakbolehpakai ahakk. Seterusnya dengan merebaknya virus H1N1 hingga ke pendalaman-pendalaman, namun berjaya juga ditutup tahap kritikalnya oleh pihak-pihak tertentu dengan alasan tidak mahu rakyat jelata merasa panik. Semua itu sedikit mencalar keindahan Aidil fitri yang dijangka tiba pada 20 September ini.


Dari semalam aku menghitung saki baki ramadhan. Aku nekad pada tahun ini aku akan meniaga hingga ke saat berbuka puasa yang terakhir. Perniagaan lemang panas di kampung akan dipantau sepenuhnya oleh Kak Ila dan Abang Mie. Bukan senang nak jadi senang, dan bukan susah nak jadi susah beb!.

Tahun ini tiada peruntukan untuk bunga api raya dan mercun seperti tahun-tahun lepas. Wang raya untuk adik bongsu dan anak-anak saudara mungkin ada tetapi dalam nisbah yang kecil. Aku sudah bersiap sedia dengan menu-menu untuk tetamu dari hari raya pertama hinggalah hari raya ke 5. Menu ini aku senjaga fikirkan untuk mengelakkan dari pembaziran dan paling penting untuk mengelakkan tahap jemu pada daging dan ayam yang kronik. Aku dengan sukarela menawarkan diri untuk menjadi tukang masak sepanjang tempoh cuti perayaan ini.


SESI BERGAMBAR BERSAMA KELUARGA

Tahun ini, seperti tahun-tahun yang lalu, aku akan tetap merakamkan gambar kenangan suasana pagi Syawal di rumah Mak di Gedangsa. Setiap detik dan peristiwa amatlah berharga dan aku sedaya upaya cuba untuk merakamkannya. Termasuklah masa Ebi dan Maira bermain bungapi di halaman.

Cinta terhadap fotografi tetap membara walaupun ketiadaan Nikon D300 di sisi. Yelah D300 tu sekadar harta syarikat, mengapa pula nak bermegah-megah denganya. Cukuplah sekadar D70 si comel ini. Yang pasti ia adalah harta yang mutlak. Kerana aku bersusah payah untuk mendapatkannya. Pada pandangan akulah, dalam fotografi kecanggihan kamera hanya sekadar membantu mencantikkan dan memudahkan sesi penggambaran sahaja. Yang paling penting dan utama adalah orang yang berada di sebalik kamera itu. Ada satu OTAi di ASFONS hanya menggunakan Nikon D70 sejak menceburi bidang fotografi, tetapi satu dunia dia dah pergi. Satu hari nanti aku akan memiliki sendiri Nikon D300 beserta dengan lens-lens yang aku pernah pakai tu, AF 14-24 f2.8, AF 24-70 f2.8 dan 70 – 200 f 2.8.

Ada orang terlalu mencemburi aku kerana aku berjaya memiliki D300 ini dulu. Hinggalah dia menghasut ’the stupid boss’ maka bermacam-macam lah bala menimpa aku, hinggalah aku mendiami pojokan ini. Oh ya lupa pula aku, semua gambar-gambar yang aku siarkan di dalam blog ini adalah gambar yang aku ambil sendiri. Biarpun tak cantik tapi aku amat berbangga denganya.

Tiada ulasan: