Isnin, 14 September 2009

KAKITANGAN AWAM DAN RM500

Kabarnya kakitangan awam akan menerima duit raya sebanyak RM500 untuk tahun ini. Walaubagaimanapun bayaran ini akan dapat dinikmati dalam bentuk 2 kali bayaran. Bersama berita itu juga bermakna tiada bonus untuk mereka di kala rakyat malaysia sedang berperang dengan kenaikan bahan mentah yang terlampau.

Agaknya pernah ke dorang semua yang di atas tu terfikir. Kalau lah dia menjadi kakitangan awam, boleh ke dia hidup dengan RM250 yang diludahkan MEREKA. Rakyat malaysia ni terlalu berpegang teguh dengan adat dan santunnya. Agaknya kesan mitos wa’adat diantara Demang Lebar Daun dengan Sang Sapurba masih kuat menghantui setiap kita. Anak cucu Demang Lebar Daun (rakyat) akan sentiasa patuh kepada anak cucu Sang Sapurba (pemerintah). Maka bermewah-mewahlah si pemerintah sedangkan rakyatnya menangis malam dengan perut yang berkeroncong. Tak boleh kah sesekali kita yang ramai ini berpakat membantah dengan hormatnya pada keputusan-keputusan yang membunuh dalam senyap ini?. Tapi tak perlulah sampai mengheret lembu dan memijak kepalanya untuk menunjukkan tanda tidak puas hati kita tu.

Internet kat pejabat hanya boleh diakses 4 jam seminggu. Ada jugak server seperti itu dalam zaman dunia tanpa batas ni ya? Huh entahlah. Aku memang berminat untuk menulis hari-hari tapi itulah masalah aku.



CUTI HARI RAYA DAN SERBA SALAH


Aku bermula cuti pada 16 September hingga 26 September. Aku nak pulun niaga di bazar hingga puasa yang terakhir cadangnya. Lepas kemas-kemas barang nak konvoi balik kampung dengan adik-adik naik motor. Semalam aku tengok muka tua mak dalam kepenatan yang teramat. Order bahulu bukan main banyaknya. Siang hari dia membakar bahulu sendirian dan malam barulah ada pembantu. Keadaan rumah pula lintang pukang tidak berkemas. Bila aku cakap nak balik raya lambat, tiada reaksi di wajahnya. Alamak..
Tahun ini mak cakap nak sembelih ayam kampung di dalam reban tu. Maksud tersuratnya banyak kerja lah tu. Aku jadi serba salah. Antara Mak dan bazar. Tapi hati aku ni lebih kuat kepada mak dan fikiran aku asyik kepada bazar, nak cari duit lebih sikit baju raya pun aku belum beli lagi. Ishh.. Partner balik Gombak hari Khamis pagi, aku yang hantar sebab nak jumpa kawan baik aku yang paling kecil. Apalah ceritnya sekarang ini sejak dapat adik baru, Umar Imran.

Tiada ulasan: